Home » Tradisi Cukur Rambut Gimbal di DCF 2018

Tradisi Cukur Rambut Gimbal di DCF 2018

by GaleriWisata.id

TENTANG apa yang tertulis dari serat dan babad Tanah Jawa, Dieng adalah tanahnya para dewa. Bersemayam di ketinggian, berselimut kabut, berbalut dingin menuju puncak keabadian. Dan kidung telah mengalun, mengawali prosesi suci untuk memurnikan mereka…para Anak Bajang.
Ya…sebutan anak bajang disematkan kepada mereka, anak-anak yang memiliki rambut gimbal. Bukan gimbal layaknya anak-anak punk dan reagge, namun gimbal karena takdir. Pun anak-anak ini tak memiliki darah seni untuk membuat rambut mereka menggimbal. Mereka juga bukan gembel yang tak pernah keramas sehingga rambutnya lepek, mengempel hingga sulit disisir.
Tradisi inipun bukanlah yang pertama. Berlangsung dari tahun ke tahun, musim by musim dan ketika bulan berganti…prosesi siap disaji. Candi Arjuna menjadi saksi para Anak Bajang akan menjalani lakon mereka selanjutnya, tataran hidup yang sebenarnya, melepas status bajang dan hidup normal layaknya anak kecil lainnya.

Bersiap menuju area pemotongan

Toh rambut gimbal juga bukan keinginan mereka. Legenda berkisah, anak bajang adalah anak-anak istimewa. Syahdan, mereka adalah anak titipan dari para leluhur dataran tinggi Dieng yang dititipkan penguasa Laut Selatan, Nyai Roro Kidul. Karenanya, pada waktunya nanti, anak-anak ini akan kembali diminta Sang Ratu.
Legenda lain berkisah, konon adalah Kyai Kaladete yang menjadi leluhur pertama manusia di Dieng. Ia bersumpah tidak akan mandi dan memotong rambutnya sehingga akhirnya menjadi gimbal, sebelum masyarakat di Dieng makmur. Kelak, keturunannya juga akan memiliki ciri serupa, rambut menggimbal (ikal).
Karena ini pula, orang tua pemilik anak bajang, haruslah mengistimewakan mereka. Segala permintaan mereka harus dipenuhi terutama saat mereka sudah bersedia untuk dipotong rambut gimbalnya. Terlebih, rambut gimbal ini muncul tidak dari lahir namun berubah secara sendirinya. Demam tinggi dan terus mengigau menjadi penanda perubahan menuju Anak Bajang.
Prosesi pemotongan rambut hanya dapat dilakukan seusai permintaan si anak sendiri, bukan karena pengaruh dan bujuk rayu siapapun. Syaratnya, orang tua harus menyediakan semua permintaan si anak, sesulit bahkan seaneh bagaimanapun permintaan itu. Pun pemotongannya juga harus dilakukan secara ritual, tidak sembarang ke tukang cukur rambut madura atau ke salon, namun harus melalui upacara adat yang dipusatkan di Kompleks Candi Arjuna.
*

Baca juga :  7 Pesona Waduk Jatibarang dan Goa Kreo Yang Tidak Bisa Kamu Dapatkan di Wisata Lain

12 Anak Bajang siap dipotong rambutnya
TAHUN ini, melalui DCF 2018, ada 12 Anak Bajang yang siap mengikuti prosesi pemotongan rambut gimbal. Entah kebetulan atau tidak, mereka semua perempuan. Dan semuanya memiliki permintaan yang tidak lazim namun sama sekali tidak membuat repot orang tuanya. Beberapa bahkan seolah memiliki visi untuk membantu perekonomian keluarga, sebuah pandangan masa depan dari para Anak Bajang.
Simak saja permintaan Elsa (9 tahun) yang meminta kambing jantan besar dan 2 bungkus besar roti marie. Atau Nisya yang meminta mentog 3 ekor dan sepatu roda. Begitu pula rikues Adinda yang masih berusia 6 tahun yang meminta ikan lele hidup. Bagi saya, ini adalah permintaan yang memiliki visi ke depan, menjaga stabilitas ekonomi keluarga karena tentunya rikues mereka tidak hanya untuk keperluan mereka pribadi, namun juga untuk keluarga besar.
Sisi lain, beberapa anak banyak yang meminta sepeda (yang selalu berwarna pink) ataupun handphone. Sepertinya mereka tak mau kalah kekinian, atau bisa juga mereka memiliki visi menjadi seorang sosio media strategic atau minimal jadi blogger lah. Bahkan si Laila memohon agar diberlikan tablet bergambar apel untuk mainan lo hahaha. Eh satu lagi, ia juga minta dicukur oleh Gubernur Jateng Ganjar Pranowo, sebuah rikues yang tentu sangat cerdik hehe.

Ini hasilnya…

Tapi ada juga lo permohonan yang simpel seperti meminta bolu black forest atau 2 bungkus permen yupi plus 2 bungkus krupuk rambak. Fitria bahkan meminta bakso dan tempe gembus, sebuah permintaan lugu nan sederhana. Ada juga rikues wortel dan ayam jago. Hemmm…lugu ya, namun tentunya berdasar kicauan hati tak ingin merepotkan orang tua mereka.
Di beberapa permintaan, disertai pula jumlahnya. Jumlah ini juga harus dipenuhi atau mereka akan kembali mengalami panas tinggi lalu mengigau. Atau jika si orang tua belum mampu memenuhi, boleh saja ritual ditunda untuk tahun berikutnya sampai mereka dapat memenuhinya.
Saya sempat membayangkan, bagaimana jika rikues mereka adalah barang yang langka atau sulit di dapat, misal meminta ikan paus hidup. Kan susah tuh nangkepnya, belum juga membawanya ke Dieng, apa iya mau dicemplungin ke Telaga Merdada?

Baca juga :  6 Lokasi Parkir Resmi di Kota Lama, Catet Ya Sob

… tempe gembus

Beberapa penonton bahkan sempat mengucap jika dirinya adalah Anak Bajang, mereka akan meminta jodoh atau mobil atau rumah. Tapi inilah Anak Bajang, mereka meminta dari hati bukan dari napsu. Permintaan mereka bukanlah duniawi namun jelas untuk tujuan yang lebih, baik bagi diri maupun keluarga dan lingkungan. Menariknya, keduabelas Anak Bajang yang dipotong rambutnya, juga menerima bingkisan spesial dari PT Nestle. Mayan kan, bisa icip icip produk-produk ternama dari produsen terkemuka ini.
… dan selepas potong rambut gembel, dilarunglah semua potongan rambut ke Telaga Merdada. Melarung semua sengkakala, nasib buruk dan semua hal yang tak baik kembali ke ibu bumi. Anak Bajang, kini siap menuju istimewa.

Artikel Lainnya

Leave a Comment